Blogger Widgets

Google+ Followers

Jumat, 31 Oktober 2014

TEKNOLOGI PENYEBAB KEGILAAN



Dewasa ini manusia memang sudah tidak asing lagi dengan yang namanya teknologi. Bahkan dengan perkembangan teknologi yang semakin pesat, aktivitas manusia pun menjadi lebih mudah dan cepat selesai. Tetapi disamping itu, teknologi juga membawa dampak yang kurang baik bagi manusia, yakni timbulnya ketergantungan dengan teknologi. Kita bisa membuktikannya dengan contoh kecil yang ada di sekitar kita, yakni ketika sedang mengerjakan tugas kuliah seperti membuat makalah atau karya tulis lainnya. Mahasiswa sekarang ini lebih mengandalkan browsing dari pada pusing. Tak heran jika ada dosen yang mengatakan bahwa mahasiswa sekarang ini memang pantas mendapatkan gelar SPd.I yakni Sarjana Pendownload Internet. Celetukkan itu memang sebuah sindiran dari seorang dosen yang memang sudah mangkel dengan tugas-tugas mahasiswa yang sering kali mengunduh dari internet. sebenarnya, ungkapan itu merupakan bukti kepedulian dosen terhadap mahasiswa, agar tidak terlalu berlebihan menggunakan teknologi khususnya internet. Disamping dampaknya bisa membuat mahasiswa menjadi pasif, Hal tersebut juga dapat menyebabkan kurangnya aktivitas otak hingga mengakibatkan tidak seimbang dan cepat lelah karena tidak pernah diasah. Ironisnya, saat ini masih banyak mahasiswa yang lebih mengandalkan browsing dibanding pergi ke perpustakaan untuk mencari buku.
Peran teknologi sekarang ini memang sangat penting dan tidak bisa  ditinggalkan, apalagi dalam hal pendidikan yang membutuhkan berbagai macam informasi untuk menunjang kegiatan belajar mengajar. Mau tidak mau kita harus mengikuti arus modernisasi yang memunculkan berbagai macam teknologi canggih, dan sangat membantu kita untuk menyelesaikan aktivitas. Tapi perlu dicatat bahwa dalam pendayagunaan teknologi juga harus disaring (Filterisasi) karena seperti yang telah dibahas di atas, penggunaan teknologi yang berlebihan tanpa disertai filter dapat menimbulkan dampak yang tidak baik bagi pengguna.

Dulu ketika teknologi belum secanggih ini, seseorang yang kebetulan seorang guru PKN di sebuah Madrasah Aliyah di Kudus, berbincang-bincang mengenai globalisasi, dan di sela-sela perbincangannya itu, beliau pernah mengatakan bahwa “manusia besok (generasi yang akan datang) kebanyakan adalah orang gila”. Mendengar ungkapan itu, para siswa di kelas sempat tercengang dan bertanya-tanya dalam hati. Tapi setelah Beliau menjelaskan makna dari kata tersebut saya pun tersenyum dan menganggukkan kepala dalam hati karena setuju dengan ungkapan tersebut. bagaimana tidak? Teknologi setiap tahun semakin canggih, banyak orang berbicara sendiri di jalan (menelfon), banyak orang berbicara dengan laptop dan handpone (video call), banyak orang tersenyum sendiri ketika melihat ponsel (sms). Apakah itu tidak gila namanya?. Jadi jangan salahkan jika bumi ini akan penuh dengan orang-orang gila seiring berkembangnya teknologi.

By: iin_B.L.B.N

Selasa, 19 Agustus 2014

Idul Fitri Buat Fitri

Senja akan berganti malam yang berhias bintang, menyambut bulan ramadhan yang akan datang keesokan harinya. Entah kenapa belakangan ini aku teringat akan sahabat karibku ketika masih duduk di bangku Sekolah Dasar dulu. Namanya Fitri, kami sudah berteman dari sejak masih di Sekolah Dasar hingga Aliyah, walaupun kami tidak selalu satu kelas, tapi kami sering bertemu. Setelah, lulus dari Aliyah kami memang jarang bertemu bahkan tidak pernah. Aku tak tahu apakah ini hanya perasaan rindu dengannya atau pertanda lainnya. Aku sudah beberapa kali bermimpi tentang sahabatku itu, dan apabila aku bertanya kepada Ibuku, beliau menjawab, “Mungkin kamu sedang rindu dengannya, kalian kan sudah 2 tahun tidak pernah bertemu, kenapa gak ngadain Buka bersama aja kan bisa sekalian reuni dengan teman-teman” begitulah saran beliau kepadaku. Sepertinya boleh jug ide Ibuku itu, tapi memang tak mudah berkomunikasi dengan teman-teman SDku dulu. Apalagi kita sudah 8 tahun tak bertemu.
Saat bulan Ramadhan aku mengisi waktu luangku dengan kerja sambilan di toko baju tepatnya di sebuah pasar tradisional. Kebetulan kuliahku sedang liburan semester, jadi sayang kalau waktunya hanya digunakan untuk duduk manis dirumah dan tidak mempunyai kesibukan. Ketika pertama aku bekerja di toko, tak sengaja aku bertemu dengan ibu sahabatku fitri yang juga berdagang di pasar. Beliau menjual kebaya dan seragam serta menjahit kebaya sesuai dengan pesanan para pelanggan.
Assalamu’alaikum bu…” sapaku kepada ibu fitri.
wa’alaikumsalam…eh kamu in, ibu kira siapa,, kamu katanya kuliah yaa?” jawab ibu fitri dengan tersenyum
hehe…iya bu, Alhamdulillah atas Ridhlo Allah saya bisa nerusin kuliah”
kamu kok tumben ke pasar, mau belanja apa?” Tanya ibu fitri.
enggak bu, kebetulan kuliah saya sedang liburan semester, jadi saya kerja buat ngisi waktu luang, Oh iya bu, fitri sekarang kerja di mana yaa kok saya gak pernah ketemu?” tanyaku pada ibu fitri
di rumah aja in, kadang dia juga nganter jemput ibu ke pasar” jelas ibu fitri padaku
Owh,,, yaudah bu saya mau kesini dulu takut dicariin bos saya…Assalamu’alaikum” pamitku sambil bersalaman dengan ibu fitri.
owh iya,,iya,, wa’alaikumsalam, kapan-kapan mampir kerumah yaa?”
Pasti bu kalau ada waktu luang saya mampir” jawabku kepada ibu Fitri
Aku berjalan meninggalkan ibu fitri dan menuju tempat kerjaku dan akupun kembali bekerja. Aku dan fitri sudah sangat dekat bahkan hampir seperti keluarga. Fitri mempunyai keluarga yang sangat bahagia walaupun hidup mereka sederhana. Sejak masih berusia beberapa bulan fitri sudah ditinggal oleh ayahnya sama sepertiku, hanya bedanya aku ditinggal ayahku sejak masih dalam kandungan ibuku. Fitri mempunyai satu kakak dan adik laki-laki. Jadi dia adalah anak perempuan satu-satunya dalam keluarganya. Fitri terbilang sangat pendiam dan gak suka neko-neko, rajin, dan mengalah, bahkan dia rela berjalan kaki ketika berangkat ke sekolah dan sepedanya diberikan untuk adiknya. Kalau ingat zaman-zaman sekolah dulu aku suka ingin balik jadi anak sekolah lagi yang suka kumpul-kumpul sama temen-temen, belajar bareng, dan nyepeda bareng kalau mau berangkat dan pulang sekolah. Sayang semua itu sudah tinggal kenangan.
Selang waktu berganti, tak terasa ramadhan pun sudah sampai pada pertengahan bulan. Waktu benar-benar terasa sangat cepat berlalu, dan sebentar lagi Idul Fitri pun akan tiba. Setelah pulang tarawih dan tadarus aku biasanya bermain social media seperti twitter, facebook, dan email. Dan ketika aku membuka twitter, salah satu temanku saat SD mengirirm pesan di twitter.
Hai kakak-kakak alumni SD 1 Wergu Kulon, tolong kirim Nomor Hape kalian yaa… karena akan ada info yang sangat penting untuk kalian..hehe. jangan Lupa yaa
Setelah aku baca ternyata pesannya dari Dita teman SDku dulu, tanpa pikir panjang akupun mengirimkan nomor hapeku kepada Dita. Keesokan harinya, aku mendapat sms dari Dita yang isinya adalah:
Assalamu’alaikum kakak-kakak, kita ada rencana mau ngadain BUBER nich, yaa itung-itung sekalian reuni lah…tolong yang belum tahu dikasih tau yaa dan yang bisa hadir silahkan konfirmasi sekarang…nanti tempatnya ditentuin bareng-bareng”
Akupun setuju dengan rencana itu dan aku usahain untuk datang walaupun kerjaku pulangnya sore. Tak sabar menanti moment-moment kebersamaan bersama alumni-alumni temen SD dulu. Hingga terlintas olehku
Gimana yaa penampilan teman-teman SD dulu? Pasti udah pada berubah dech? Jadi gak sabar pengen cepet-cepet BUBER…hehehe”
Tak lama kemudian Dita mengirimkan sms lanjutan sehubungan dengan acara BUBER kita.
Hai…pasti udah gak sabar yaa menanti BUBER kita lusa, besok kita BUBER tempatnya di wajan mas belakang gedung DPRD jam setengah 5. Inget yaa kakak-kakak harus on time jangan ngaret-ngaret yaCh . . .” sms dita padaku dan kawan-kawan.”
Pasti,,, tapi aku minta dispensasi waktu yaa soalnya pulangku agak sorean..hehe “ Jawabku pada sms Dita.
It’s okay kak indri,,, asal ngaretnya jangan banyak-banyak… ” jawab dita padaku.
BUBER yang kita laksanakan kira-kira sekitar sepuluh hari sebelum Idul Fitri, aku berangkat menuju tempat BUBER dengan temanku Datik, sampai di sana ternyata banyak teman-teman yang hadir mereka adalah Dita yang jadi panitia, Tiwi, Dimas, Fa’uz, Ahmad, Anton, Riza, Waluyo, Evi, Asnal, dan Tomo. kami pun temu kangen terlebih dahulu sambil menunggu adzan berbuka puasa. Tapi di tengah-tengah keceriaan kita, aku tidak melihat Fitri ikut acara BUBER itu,
Fitri kok gak ikut yaa? Apa gak ada yang kasih tahu?” tannyaku kepada teman-teman.
Iya kok gak ada Fitri yaa, coba tuh Tanya fa’uz yang tetanggan sama Fitri” Jawab Evi sambil melihat ke arah Fa’uz.
Iya uz, Fitri kenapa kok gak ikut BUBER?” tanyaku pada Fa’uz yang sedang bermain hape.
Wah aku juga gak tahu e, kan aku gak pernah di rumah jadi gak pernah ketemu sama dia. Oh iya aku lupa, tadi pas waktu sahur ibunya Fitri ngetuk rumah aku, katanya mau minta tolong nganterin Fitri ke Rumah Sakit” Jawabnnya jelas.
Lho emang dia sakit apa?”
Aku lupa Tanya ke Ayahku tadi, nanti coba aku tanyain yaa” jawabnya
Selepas acara BUBER aku dan datik pulang, di jalan kami ngobrol mengenai Fitri yang sedang sakit di Rumah Sakit. Kami pun berniat untuk menjenguknya. Tapi, beberapa hari kemudian kami mencoba menyempatkan untuk menjenguk Fitri tetapi gak sempet terus karena aku harus nglembur kerja dan datik ada acara di kampusnya.
Waktu berputar semakin cepat dan detik-detik takbir akan segera tiba, hari itu adalah hari terakhir aku bekerja dan sekaligus mennjadi hari terakhir di bulan Ramadhan tahun ini. Aku dan rekan-rekan kerjaku amat semangat bekerja. Dan di sela-sela banyaknya pengunjung di tokoku, saat itu juga ada berita duka yang dilontarkan oleh petugas pasar.
Siapa yang meninggal ya, kok berita dukanya di pasar sich” tanyaku dalam hati.
Kok luchu sich, berita duka kok disiarin di pasar” celoteh seorang pembeli.
Dalam berita duka itu petugas mengatakan bahwa yang menninggal dunia adalah anak dari Ibu Shoti’ah. Karena tidak kenal aku mendengarkan berita itu sekilas saja, tapi setelah disebutkan namanya, tiba-tiba hatiku beerdebar kencang dan air mata ini seakan-akan ingin jatuh. Ternyata orang yang meninggal itu tak lain adalah sahabatku Fitri. Sungguh aku tak percaya dia pergi secepat ini. beberapa kali aku memimpikan dia dan tetrnyata inilah jawabannya, Allah sengaja ingin memberi tahuku melalui mimpi bahwa aku tidak akan bertemu lagi dengan sahabatku Fitri. Sungguh aku menyesal karena aku belum sempat menengoknya ketika sakit. Akupun mengabari seluruh teman-temanku dan akhirnya yang bisa ikut takziyah hanya Datik. Ingin aku izin di sela-sela jam kerjaku untuk takziyah ke rumah Fitri dan melihatnya untuk terakhir kalinya. tapi, rasanya tak mungkin karena ini adalah hari terahir aku bekerja.
Sepulang kerja aku lewat di depan rumah Fitri, dan tak ku sangka aku melihat sebuah keranda hijau berisi jenazah Fitri yang diangkat menuju masjid untuk segera disholatkan. Air mataku pun tak terbendung. Akhirnya aku dan Datik pergi ke Rumah Fitri, dan di sana aku bertemu Ibunya yang menangis tersedu-sedu kehilangan anak perempuannya. Aku dan Datik pun tak kuasa menahan air mata karena kehilangan sahabat kami yang sudah 12 tahun bersama dalam menuuntut ilmu. Sungguh aku tak menyangka Fitri secepat itu meninggalkan kami semua. Fitri tutup usia pada usianya yang ke 20, ia meninggal setelah ±2 minggu dirawat di rumah sakit karena jatuh ketika akan mengambil air wudhlu. Mungkin ini adalah hadiah Idul Fitri yang diberikan Allah kepada Fitri, Allah tau yang terbaik bagi hambanya dan aku yakin Hari itu adalah hari yang baik dan Fitri untuk mengiringi kepergian sahabatku itu. Ya,, fitri telah pergi, air mata pun tak bisa ditahan melepas kepergiannya. Keikhlasan dan lantunan do’a serta ayat-ayat suci akan mengiringi langkahnya menuju Ridho Illahi.

Kamis, 15 Mei 2014

DISKRIMINASI




DISKRIMINASI YANG SEMAKIN MERAJALELA
DI BERBAGAI KALANGAN


            Pengertian diskriminasi dalam ruang lingkup hukum hak asasi manusia Indonesia (human rights law) dapat dilihat dalam Pasal 1 Ayat (3) UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia yang berbunyi, “Diskriminasi adalah setiap pembatasan, pelecehan, atau pengucilan yang langsung atau tak langsung didasarkan pada pembedaan manusia atas dasar agama, suku, ras, etnik, kelompok, golongan, status sosial, status ekonomi, jenis kelamin, bahasa, keyakinan politik, yang berakibat pengurangan, penyimpangan, atau penghapusan, pengakuan, pelaksanaan atau penggunaan hak asasi manusia dan kebebasan dasar dalam kehidupan baik individual maupun kolektif dalam bidang politik, ekonomi, hukum, sosial, budaya, dan aspek kehidupan lainnya”.
Ketentuan mengenai larangan diskriminasi di atas juga diatur dalam International Covenant on Civil and Political Rights (ICCPR) yang telah diratifikasi oleh Indonesia dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2005. Article 2 ICCPR berbunyi, “Each State Party to the present Covenant undertakes to respect and ensure to all individuals within its territory and subject to its jurisdiction the rights recognized in the present Covenant, without distinction of any kind, such as race, color, sex, language, religion, political or other opinion, national or social origin, property, birth or other status”.
Mengacu pada kedua pemaknaan tersebut, Mahkamah Konstitusi dalam Putusan 028-029/PUU-IV/2006 menyatakan bahwa diskriminasi harus diartikan sebagai setiap pembatasan, pelecehan, atau pengucilan yang didasarkan pada pembedaan manusia atas dasar agama (religion), ras (race), warna (color), jenis kelamin (sex), bahasa (language), kesatuan politik (political opinion).
            Diskriminasi merujuk kepada pelayanan yang tidak adil terhadap individu tertentu, di mana layanan ini dibuat berdasarkan karakteristik yang diwakili oleh individu tersebut. Diskriminasi merupakan suatu kejadian yang biasa dijumpai dalam masyarakat manusia, ini disebabkan karena kecenderungan manusian untuk membeda-bedakan yang lain. Ketika seseorang diperlakukan secara tidak adil karena karakteristik suku, antargolongan, kelamin, ras, agama dan kepercayaan, aliran politik, kondisi fisik atau karateristik lain yang diduga merupakan dasar dari tindakan diskriminasi.
Diskriminasi langsung, terjadi saat hukum, peraturan atau kebijakan jelas-jelas menyebutkan karakteristik tertentu, seperti jenis kelamin, ras, dan sebagainya, dan menghambat adanya peluang yang sama.
Diskriminasi merupakan sikap penindasan terhadap kaum yang dianggap kurang mampu melakukan sesuatu tetapi  justru realitanya saat ini yang sering terlihat dalam realitanya kaum yang terdiskriminasi tersebut malah unggul dalam segala hal. Seperti yang sering terjadi dalam lingkungan kampus khususnya dalam UKM yang sering terjadi diskriminasi terhadap kaum yang lemah khususnya para wanita.
Sering saya menemukan adanya deskriminasi kaum pria terhadap kaum wanita di dalam lingkup kegiatan Mahasiswa yang mungkin persoalan ini memang tidak terlalu disadari oleh para penghuni UKM. Kita tahu bahwa UKM merupakan tempat untuk menyalurkan bakat dan keterampilan kita. Tetapi, adanya diskriminasi justru menimbulkan dampak yang berkebalikan dari tujuan utama kita masuk UKM. Diskriminasi ini misalnya terjadi pada kaum wanita khususnya bagi mereka yang “tidak terlalu menarik”. Mereka sering mendapat perlakuan yang berbeda dibandingkan mereka yang berpenampilan menarik. Para penghuni UKM bahkan tidak memperdulikan keberadaan mereka padahal kebanyakan kaum yang terdiskriminasi itu mempunyai bakat dan keterampilan yang lebih. Keikutsertaan dia dalam UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) adalah bertujuan untuk mengembangkan bakat dan keterampilannya tetapi dengan adanya deskriminasi dalam suatu organisasi menyebabkan ia minder untuk mengikuti kegiatan di dalamnya sehingga bakat yang ia miliki tidak berkembang tetapi malah justru hilang karena tidak pernah dikembangkan. Dan disaat itu juga kaum yang terdiskriminasi mengalami Disequillibrilium (kebingungan) apakah ia harus keluar untuk berorganisasi ataukan berlanjut tetapi tetap tidak dihiraukan di dalam organisasi.
Dengan beberapa gambaran seperti yang telah dipaparkan di atas diharapkan kita sesame manusia harus saling menghargai dan menghormati satu sama lainnya dan jangan sekali-kali memperlakukan manusia secara tidak adil apalagi karena faktor tertentu. Islam mengajarkan kita untuk selalu menebarkan kerukunan antar sesame muslim maupun non muslim. Derajat kita dimata Allah adalah sama kita tidak berhak men’Judge’ orang lain kecuali Allah semata. Firman Allah pada Q.S Al-Maidah: 8: 
Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu Jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk Berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

Sumber:
www.wikipedia.org diunduh tanggal 16 Mei 2014
http://prastiawan65.blogspot.com/ diunduh tanggal 16 Mei 2014
Undang-undang Dasar tahun 1945

Sabtu, 28 Juli 2012

Secuil harapan


SECUIL  HARAPAN

Hapuskan air mataku
Untuk yang kesekian kalinya
Dan jangan kau buat lagi......
Ai want to say good bye.......

Inikah hatiku
Nelangsara yang bertahta

Di hatiku selama ini
Rasakan kerinduan tak bertepi
Inikah hatiku
Akankah selamanya teriris
Namun kan selalu kucoba
Ijinkan tuk selalu kucoba...meski cant move another heart

Rabu, 20 Juni 2012

Poetry

AYAH

Kau bimbing aku dengan Ketulusanmu
Kau ajari aku dengan Kesabaranmu
Kau lindungi aku dengan Kasih Sayangmu
Ayah,,,,
    Betapa aku malu pada diriku
    Tentang harapanmu yang belum terpenuhi
    yaitu....
    Membahagiakanmu dan mewujudkan semua harapanmu
    Tapi semua itu bagaikan pohon yang belum berbunga,,,
Andai saat itu bisa terulang kembali
Aku ingin mendapatkan kasih sayangmu lagi
Seperti dulu saat kau bersamaku,
    Oh Tuhan....
    Kabulkanlah keinginanku,
    untuk memenuhi harapan ayahku,,
    Walau aku harus bersabar,
    Aku yakin akan temukan
    Tiap tetes Kasih dan RahmatMu
    Akan selalu mengiringi langkahku itu...

Senin, 18 Juni 2012

it's all about love

Cinta Sejati dan Teman Sejati

Kenapa kita menutup mata ketika kita tidur, ketika kita menangis, ketika kita membayangkan, ketika kita berciuman?
Ini karena hal terindah di dunia TIDAK TERLIHAT.
Kita semua agak aneh... dan hidup sendiri juga agak aneh...
Dan ketika kita menemukan seseorang yang keunikannya SEJALAN dengan kita.
Kita bergabung dengannya dan jatuh ke dalam suatu keanehan serupa yang dinamakan CINTA.
Ada hal - hal yang tidak ingin kita lepaskan...
Orang - orang yang tidak ingin kita tinggalkan...
Tapi ingatlah... melepaskan BUKAN akhir dari dunia, melainkan awal suatu kehidupan baru.
Kebahagiaan ada untuk mereka yang menangis, mereka yang tersakiti, mereka yang telah mencari, dan mereka yang telah mencoba.
Karena MEREKALAH yang bisa menghargai betapa pentingnya orang yang telah menyentuh kehidupan mereka.
CINTA yang AGUNG adalah...
Adalah ketika kamu menitikkan air mata dan MASIH peduli terhadapnya..
Adalah ketika dia tidak mempedulikanmu dan kamu MASIH menunggunya dengan setia.
Adalah ketika dia mulai mencintai orang lain dan kamu MASIH bisa tersenyum sambil berkata 'Aku turut berbahagia untukmu'
Apabila cinta tidak berhasil... BEBASKAN dirimu...
Biarkan hatimu kembali melebarkan sayapnya dan terbang ke alam bebas LAGI...
Ingatlah...bahwa kamu mungkin menemukan cinta dan kehilangannya...
Tapi, ketika cinta itu mati... kamu TIDAK perlu mati bersamanya...
Orang terkuat BUKAN mereka yang selalu menang, MELAINKAN mereka yang tetap tegar ketika mereka jatuh.
Entah bagaimana dalam perjalanan kehidupan, kamu belajar tentang dirimu sendiri dan menyadari bahwa penyesalan tidak seharusnya ada.
HANYALAH penghargaan abadi atas pilihan - pilihan kehidupan yang telah kau buat.
TEMAN SEJATI...
Mengerti ketika kamu berkata 'Aku lupa'
Menunggu selamanya ketika kamu berkata 'Tunggu sebentar'
Tetap tinggal ketika kamu berkata 'Tinggalkan aku sendiri'
Membuka pintu meski kamu BELUM mengetuk dan berkata 'Bolehkah saya masuk?'
MENCINTAI...
BUKANlah bagaimana kamu melupakan, melainkan bagaimana kamu memaafkan.
MEMAAFKAN...
BUKANlah bagaimana kamu mendengarkan, melainkan bagaimana kamu mengerti.
MENGERTI...
BUKANlah apa yang kamu lihat, melainkan apa yang kamu rasakan.
Lebih berbahaya mencucurkan air mata dalam hati, dibandingkan menangis tersedu – sedu.
Air mata yang keluar dapat dihapus, sementara air mata yang tersembunyi menggoreskan luka yang tidak akan pernah hilang.
Dalam urusan cinta, kita SANGAT JARANG menang.
Tapi ketika CINTA itu TULUS, meskipun kalah, kamu TETAP MENANG hanya karena kamu berbahagia dapat mencintai seseorang LEBIH dari kamu mencintai dirimu sendiri.
Akan tiba saatnya dimana kamu harus berhenti mencintai seseorang. BUKAN karena orang itu berhenti mencintai kita MELAINKAN karena kita menyadari bahwa orang itu akan lebih berbahagia apabila kita melepaskannya.
Apabila kamu benar - benar mencintai seseorang, jangan lepaskan dia.
Jangan percaya bahwa melepaskan SELALU berarti kamu benar - benar mencintai MELAINKAN... BERJUANGLAH demi cintamu.
Itulah CINTA SEJATI
Lebih baik menunggu orang yang kamu inginkan DARIPADA berjalan bersama orang 'yang tersedia'.
Lebih baik menunggu orang yang kamu cintai DARIPADA orang yang berada di sekelilingmu.
Lebih baik menunggu orang yang tepat kerena hidup ini terlalu singkat untuk dibuang dengan hanya dengan 'seseorang'.
Kadang kala, orang yang kamu cintai adalah orang yang PALING menyakiti hatimu dan kadang kala, teman yang membawamu ke dalam pelukannya dan menangis bersamamu adalah cinta yang tidak kamu sadari.
And now find U'r Love ... ... ...